Langsung ke konten utama

Yap, itulah yang disebut perjuangan!

Peringatan:
KONTEN INI BERISI TENTANG CURHATAN SEORANG MANTAN ANAK IPA YANG SEPERTINYA TIDAK TERLALU PENTING

Maaf kali ini postingan bakal rada berbeda. Ini artikel mengenai perjuangan hidupku masa belajarku di SMA. Mungkin konten ini akan berisi tentang 'curhatan hati seorang Hafsah'. Kalau ga kuat, boleh lambaikan tangan ke arah kamera *dikemplang*


Yo.. Domou! Namaku Hafsah Nugraha. Sekarang lagi menduduki kelas XII. Tapi banyak yang ga percaya karena fisik yang lebih mirip anak SMP *padahal udah ber-KTP woi :((* Aku adalah anak IPA! Anak IPA yang salah masuk jurusan dan baru sadar setelah masuk kelas XII :)) Sekolah di SMA N 1 Cicalengka, merupakan suatu kawasan yang berlokasi di sekitar Bandung coret. Dan aku ini merupakan angkatan pertama Kurikulum 2013 \(^o^)/ *padahal aslinya mah nangis*

Hal yang paling aku inget dari Kurikulum 2013 adalah penjurusan yang dimulai sejak kelas X. Padahal masih pengen coba-coba :(( Kan belum tau cocok di mana ini sebenernya. Meskipun sebenernya hasil psikotest menunjukan aku lebih condong ke IPA, tapi ngerasa ga sreg aja, karena di sisi lain aku juga suka IPS. Kemudian setelah mendapat berbagai macam masukan dari orang tua, temen meskipun berupa hasutan, dan juga image yang kurang baik dari anak IPS, aku akhirnya masuk IPA meskipun ga yakin aku bakal cocok di sana.

Dan jeng…jeng….jeng… Inilah aku, Hafsah Nugraha anak dari emak bapaknya yang akhirnya masuk kelas IPA!

Masa SMA ga seindah yang kamu pikir dah sob. Asli. Di awal-awal masuk sekolah, aku udah stress duluan! Gila, belom juga kenal sama temen sekelas, udah disuruh bikin kelompok aja... Akhirnya dengan member yang cukup menyedihkan aku pun punya kelompok. Yap, itulah kelompok mapel MATEMATIKA. Kelompok buat apa sih? PRESENTASI. Etdah! Materi Matematika yang ‘katanya’ nyeremin itu, malah disuruh dipresentasiin. Mana buku sumber kagak jelas. Galau lah di sana, AKU MESTI BELAJAR SAMA SIAPA? Bingung abis! Tapi untungnya, pelajaran lain aku bisa ngikutin. Ga tau kenapa, cuma Matematika doang yang serasa serem dan ga paham ke akunya. Mungkin Matematika benci padaku *skip*

Selama satu dekade semester, aku nyari berbagai macam cara buat belajar materi Matematika terutama bagian yang bakal aku presentasiin. Tanya sana, tanya sini, bahkan sampe rengek-rengek minta les. Sampe aku akhirnya ketemu sang guru besar, kang RifadAJ seorang kakak kelas yang suka teh Wilona memberikan pencerahan sama adek-adeknya terutama yang nasibnya kek aku gini. Dia pernah nyaranin buat pake ZENIUS *emang kek sales sih kang Rifad ini*/*ampun kang*/*nanti dikasih pocky deh*. Respon aku kek gimana? Cuma ngangguk-ngangguk nyepelein! EDAN! Aku mikir, 

“Belajar di sekolah aja kagak masuk, apalagi online kek Zenius?” Dan satu semester pun berlalu.

Hasilnya?

NILAI MATEMATIKA AKU BAGUS!

Aku ngerasa 'so' waktu itu, ternyata tanpa les pun aku bisa! Nilai Matematika udah bagus. Kalem aja kalau gitu, belajar sendiri di rumah juga bisa. Bayangin dah, aku mikir gitu dikala hati ga yakin apakah aku ini beneran paham atau ngga. Betapa bodohnya :')))

Semester dua pun masuk. Gue masih dihantui dengan tawaran pake ZENIUS. Sekarang bukan cuma kang Rifad, tapi beberapa temen-temen yang lain mulai ngajakin buat nge-Zen juga. Dan sayangnya, aku masih berpegang teguh pada prinsip ‘Tanpa les pun, nilai tetep bagus.’ Aku tolak ajakan mereka.

Parahnya, aku malah jadi mencibir mereka yang nge-Zen *jahat banget* *dasar orang Indo* Aku seolah-olah bilang gini 

“Ah elah, kayak yang materinya bakal masuk aja.” Ya ampun.

Ga ada peningkatan belajar yang berarti di semester dua ini, selain peningkatan nilai yang bebeledagan. Nilai semester duaku indah sekali~ MAKIN PEDE LAH INI MAH! Prinsip ‘tanpa les pun nilai tetep bagus’ makin terpancong di dalam diri. Makasih dah.

Masuk ke kelas XI bukannya tobat, aku malah jadi sibuk ekskul. GA INGET BUAT APA AKU SEKOLAH! Aku cuma inget pergi sekolah, nugas, ekskul. Pelajaran yang nempel? Paling cuma berapa persen. Dikit banget. Tugas yang aku kerjain juga paling tugas makalah, powerpoint, atau laporan. Kalau tugas latihan soal, jarang banget dikerjain. Saking malesnya, karena ga paham dengan materinya. BENER-BENER GA PAHAM!! Karena lelah dengan semuanya, aku pun lari ke obat-obatan anime. Mampus...... Dalam keadaaan seperti itu, aku masih nolak ajakan baik temen-temenku buat nge-Zen. Belagu banget :((

Nilai rapot aku pun, turun. Sayangnya bukan cuma aku, tapi satu kelas turun semua. Aku pun dengan lucunya menyimpulkan bahwa ini adalah “settingan” dari pihak sekolah untuk nurunin nilai-nilai muridnya. Pikiran paling ceroboh.

Kelas XI semester dua, ga jauh beda. Cuma, rutinitas aku jadi ganti. Dari ‘sekolah, nugas, ekskul’ jadi ‘sekolah, nugas, garapan’ dan AKU NGERASA JADI ORANG SIBUK BANGET SELAMA KELAS XI INI! Minggu aja gue kudu latihan garapan, biar apa coba? :(( Jadi untuk nilai rapot kelas XI udah deh jangan ditanya. Terjun payung, meskipun ga jauh-jauh amat. Dan aku masih belum berubah! Kapan tobat woy?!

Jeng…. Jeng….. jeng,….

MASUKLAH KE KELAS XII!

Aku adalah manusia paling santai sejagat raya! Pada bulan pertama kelas XII emang ga ada masalah, sampai akhirnya... Pertanyaan-pertanyaan mengerikan pun mulai terdengar di telinga... *backsound horror*

1. Gimana siap UN?
2. Bimbel di mana? Aku di *sensor*
3. Kuliah mau ke mana terus jurusan apa? (paling horror)
4. Dan pertanyaan lainnya yang sejenis.

Jujur aja, pertanyaan-pertanyaan itu bikin aku pusing sendiri. Kalau kamu mau tau, ini jawaban aku untuk pertanyaan-pertanyaan di atas:

1. Boro-boro, materi aja masih banyak yang harus dikejar.
2. Aku mah lesnya nanti aja.
3. Ga tau. Belum kepikiran.

Nyantai banget idup ya? Hadeuh….

Temen-temen pada sibuk les sana-sini. Nyari buku UN, SBMPTN, ngomongin jurusan kuliah. Nah aku? Kagak kepikiran banget :(( Ya Allah….

Aku galau kembali... Mikirin masa depan. UN, SBMPTN, kuliah. Di tambah tekanan dari orang-orang terdekat, temen sekolah, tetangga, komplit lah. Meskipun di luar aku keliatan biasa aja, ketawa, becanda, tapi… kepala ga bisa lepas dari pikiran tentang masa depan. Terutama masalah kuliah, sebenernya aku mau ke mana?

Hampir dua minggu, nyari info sana-sini, surfing, wawancara kakak kelas, baca artikel tentang kuliah, aku pun mulai kepikiran buat mulai ngejar SBMPTN. Dengan keisengan yang luar biasa, aku baca, aku dengerin testimoni dari orang-orang yang les diberbagai tempat. Dan hasilnya…… AKU DENGAN MALU-MALU NYOBA BUKA MATERI PELAJARAN DI ZENIUS.

Awalnya aku masih ragu apa bakal berhasil atau ngga, dan pas aku buka salah satu video Zenius…… SIP AKU LANGSUNG PESEN VOUCHERNYA. Aku jadi ngeluarin duit Rp400.000,00 buat jadi member premiumnya. Sip.

Sampe detik ini ga pernah nyesel ngeluarin duit Rp400.000,00 buat beli voucher Zenius. Manfaatnya bener-bener kerasa, bahkan sampe sekarang. Tapi sebelum kerasa manfaatnya, banyak hal yang harus dilakuin buat dapetin manfaatnya itu.

Ternyata, belajar pake Zen itu ngga enak pada awalnya. Bener loh. Bagi kamu yang ga biasa mantengin layar PC, lappy, atau gadget buat belajar, kamu akan ngerasain apa yang disebut dengan rasa kantuk yang luar biasa-super-duper-mega-fantastis. Kerasa dah. Baru buka 3 video materi pelajaran aja, aku nguap. Tapi namatin anime satu season mah sanggup. Aku pun mencoba berbagai macam cara supaya ga gampang ngantuk. Dan akhirnya…. Aku pun bikin target. Kalau hari ini 1 video, besok harus 2, selanjutnya lagi 3, lalu selanjutnya lagi harus 4, dan terus gitu sampe akhirnya mata mulai terbiasa dengan nonton video materi pelajaran Zen tanpa ngantuk sama sekali. Yeay!

Masalah baru muncul lagi. PR dan tugas yang banyak, kadang bikin aku ga bisa buka Zen pas waktu belajar. Aku sibuk ngerjain PR sama tugas. Aku pun nyari cara. Nge-Zen setelah ngerjain PR sama tugas ternyata ga bisa. Aku sudah terlalu lelah. Nge-Zen selama tanggal merah juga ga bisa, karena aku ternyata butuh waktu refreshing. Nge-Zen di sekolah setelah jam sekolah berakhir pun ga bisa, karena selain banyak yang ngerjain tugas kelompok di sekolah, aku juga ga akan bisa konsen kalau belajar sambil dikerubungi orang. Aku belum nemu cara yang pas.

Selama hampir dua minggu Zen terlantar. Akhirnya dengan berbagai macam pertimbangan, aku memutuskan untuk belajar jam dua malem sampe jam empat pagi. Dan berhasil. Berhasil bikin aku tidur siang di sekolah setelah beres pelajaran. Tapi itu ga terlalu buruk. Aku mulai enjoy dengan hal tersebut. Ditambah lagi materinya pun terserap dengan mudah ke otak.

Oh, iya. Ngomong-ngomong, materi yang aku pelajari buat SBMPTN adalah materi TKPA doang. Kenapa? Karena menurut salah satu artikel Zenius, kalau kamu ga tau harus kuliah ke mana tapi kamu pengen belajar materi SBMPTN, lebih baik kamu belajar materi TKPA aja dulu selagi nyari jurusan kuliah. Dan aku bener-bener nerapin konsep itu.

Aku masih bingung harus kuliah ke mana. Aku merasa ga cocok di IPA. Ga cocok kuliah di saintek. Merasa kalau itu buka passion aku. Sempet kepikir buat masuk Ilmu Komputer, tapi... ternyata itu matematika abis.... ga jadi deh. Ga jadi.

Aku liat beberapa brosur di BK tentang daftar jurusan di PTN daerah Bandung. Dan aku tertarik sama jurusan jurnalistik yang ada di Unpad. Tapi itu soshum, IPS. Sementara aku anak IPA! Lagian, emang boleh sama orang tua? Emang sanggup aku ngejar? Aku kemudian galau lagi.

Aku pun ngobrol dengan orang tua….

Dan mereka mendukung gue masuk jurusan jurnalistik! Seneng setengah mati! Akhirnya apa yang aku mau bisa jadi kenyataan. Impian sejak jadi anggota KIR SMA N 1 Cicalengka bisa terwujud. Sekarang tinggal meyakinkan diri aja buat serius masuk ke sana!

Bentar, ITU BERARTI AKU KUDU LINTAS JURUSAN DONG? Wih aku anak IPA nih, kuliah ngambil soshum. Sanggupkah aku ngejar? Oh… bakalan jadi perjalanan berat, tapi kayaknya aku lebih enjoy ngejar materi soshum seabreg tapi aku suka dan bisa paham materinya daripada tetep di saintek tapi aku ga ada kemajuan. Oke! Akhirnya aku pun memutuskan untuk ‘murtad’ ke IPS. Maaf.......

Perjuangan pun dilanjutkan. Aku ngejar materi IPS seabreg! Sejarah, Geografi, Sosiologi, Ekonomi, semua aku pelajarin mulai dari konsep dasarnya. Meskpiun aku belajar ekonomi di kelas Lintas Minat, aku pikir itu ngga cukup. Karena materinya jauh berbeda dengan materi SBMPTN. So, aku bener-bener belajar dari awal banget.

Kalau target udah kekunci, belajarpun jadi makin jelas. Apalagi bareng Zenius. Aku bener-bener baru ngerasain enaknya belajar dan memahami konsep itu gimana! Edannya lagi, ketika temen-temen aku les sana-sini. Bawa-bawa buku ‘rangkuman’ materi UN dan SBMPTN tiap hari. Aku cukup bangun jam dua pagi, dan belajar selama dua jam bareng Zenius! Ya… tapi lain cerita kalau lagi mood belajar. Aku bisa mantengin lappy sampe 3.5 jam nonstop, cuma buat belajar!  Bener-bener ga ngerti kenapa Zen bisa bikin aku cinta dan paham materi IPS yang segunug itu. Zenius panutanqu!!

Yap… mungkin segitu aja cerita dari aku. Mood ga mood sih ini nulis sebenernya. Tapi ya... mudah-mudahan jadi inspirasi ya agar ga pernah nyerah terhadap apa yang kamu inginkan :)))

Sore jaa… Aku pamit undur diri. Haha..


See u on the next post xD

p.s: Sekarang aku sudah berkuliah di jurusan Perpustakaan dan Sains Informasi - Universitas Pendidikan Indonesia angkatan 2016. Cerita mengenai pengalaman kuliah di jurusan ini bisa dibaca di postingan berikut. Aku sangat berterimakasih kepada Zenius yang telah menemani perjuangan lintas jurusan selama kelas XII sehingga bisa tembus di tahun pertama nyoba SBMPTN. Tadinya mau SBMPTN lagi taun 2017 dengan target Jurnalistik Unpad (lagi), tapi ga jadi karena keburu betah di Perpusinfo UPI. Haha..

Thanks to all readers! See you! :))

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gladion

Halo… Sebelumnya, gue mau mengatakan “Minal Aidzin Walfaidzin” Mohon maaf lahir dan batin ya. Gue minta maaf apabila ada perkataan atau tulisan gue yang tidak berkenan di hati teman-teman. Gue juga hanya manusia biasa :’))
Nah, back to topic kali ini gue mau post tentang “Gladion” Ya pokoknya disimak saja Guys :D

Gladion, adalah seorang Ksatria Web yang fighter modenya berwujud seperti Gladiator (petarung bersenjata, seorang ahli pedang) dengan warna dominan kuning.
Jika Gladion berubah ke bentuk vehicle mode, ia akan beberbentuk seperti kereta steam uap jadul.

Gladion dulunya tinggal disebuah planet di galaksi Andromeda, tapi semua berubah saat Negara api menyerang planetnya itu dihancurkan oleh penjahat yang bernama DELETLOSS. Karena planetnya hancur, Gladion (satu-satunya orang yang selamat) yang sudah berubah menjadi bentuk data, berkelana di luar angkasa untuk mencari tempat tinggal baru. Setelah melakukan perjalanan dengan waktu yang cukup lama, atas bantuan ENGE, Gladion dimasukka…

Ksatria Web!

Kalian tahu Anime DENNOU BOUKENKI WEBDIVER atau yang lebih sering disebut WEBDIVER. Kalau yang ngga tau ya udah :(( Kalau yang lupa-lupa ingat, boleh liat post yang lain :”
Nah kali ini mau pos mengenai Ksatria Web yang terdapat di Anime Webdiver ini. Ksatria Web berjumlah 13 dan mereka menempati Site yang berbeda-beda. Berikut ini adalah jelasnya :
A.Gladion Site Gladion Site merupakan site yang paling umum, dan banyak dikunjungi oleh manusia. Gladion Site ini berisi 8 Ksatria Web dan menjaga Area yang berbeda-beda. Ksatria Web yang berada di Gladion Site yaitu :

1.Gladion Menjaga area : Magical Gate (Pimpinan) Teknik : Granvulcan. Granblaster, Granblade, Granmagnum, GranShield, GranPunch, Victory Gladion, Victory Gladion Maxima.

2.Jaguaron
Menjaga area : Wind Area Teknik : Buster Shoot (Gathering Buster)

3.Sharkon
Menjaga area : Aqua Area Teknik : Aqua Tornado

4.Griffion
Menjaga area : Sky Area Teknik : Whooming Shoot

5.Phoenixion
Menjaga area : Volcanoes Area Teknik : Hit Wave


6.Garyun
Menjaga area : …